Bijak Dalam Pemilihan Dan Penggunaan Password / Kata Sandi

Membahas bagaimana seharusnya Anda membuat dan memperlakukan kata sandi Anda serta tips menggunakan password manager untuk mempermudah manajemen password yang unik dan acak di setiap situs / aplikasi yang Anda gunakan
On this page

Bijak Dalam Pemilihan Dan Penggunaan Password / Kata Sandi

Password adalah sesuatu yang rahasia, artikel ini membahas bagaimana seharusnya Anda membuat dan memperlakukan kata sandi Anda serta tips menggunakan password manager untuk mempermudah manajemen password yang unik dan acak di setiap situs / aplikasi yang Anda gunakan.

Di lingkungan saya, masih banyak teman-teman saya menggunakan password yang sama di berbagai macam situs. Hal ini sudah menjadi kebiasaan dan akan berdampak sangat buruk jika password yang sama tersebut bocor ke publik, apa lagi di era yang serba digital ini.

Jadi, bagaimana seharusnya kita memperlakukan dan membuat password yang baik? Berikut ini 5 poin paling penting (menurut saya) mengenai password dan tips menggunakan password manager.

Jangan pernah membagikan password Anda kepada siapapun

Saya ingin nenanamkan salah satu Cypherpunk’s Manifesto mengenai perbedaan private (pribadi) dengan secret (rahasia) kepada Anda. Secret adalah sesuatu yang hanya Anda yang tahu, tidak ada orang lain yang boleh tau. Sedangkan private adalah sesuatu yang Anda tidak ingin seluruh dunia tau. Private itu seperti alamat rumah, nomor telepon, bentuk alat kela…. (ah sudahlah…), dsb. Orang-orang terdekat Anda boleh tahu tentang suatu yang private / pribadi mengenai diri Anda.

Sedangkan password adalah sesuatu yang rahasia, cuma Anda dan hanya Anda yang boleh tau. Tanamkan pada pikiran Anda bahwa ketika Anda sudah membagikan password Anda sendiri, Anda telah melakukan sesuatu yang sangat berdosa dan tidak dapat diampuni, paham? Bahkan jika Anda memiliki istri / suami dan meminta password Anda secara paksa, CERAIKAN! 😈

Jangan gunakan password yang sama

Selalu gunakan password yang berbeda di SETIAP situs / aplikasi yang Anda gunakan. Ini wajib hukumnya, kenapa? Karena kita tidak pernah tahu bagaimana mekanisme atau kebijakan situs tempat kita mendaftar.

Apakah mereka sudah mengimplementasikan penyimpanan password sesuai standard? Apakah hanya menggunakan one-way-hash tanpa mengimplementasikan salt saat menyimpan password? Apakah algoritma hash yang digunakan cukup aman dari serangan seperti Dictionary Attack atau Rainbow Attack? Bahkan, bagi yang belum tau, situs sekelas Facebook pernah menyimpan password penggunanya dalam bentuk plain-text. 👏 💩

Kita semua yang hidup didunia teknologi yakin dan percaya bahwa tidak ada sistem yang sempurna, karena kesempurnaan hanya milik saya Tuhan 👼. Kalau kita berandai-andai sistem dari situs yang kita gunakan sempurna tanpa cacat dari layer 1 hingga layer 7 OSI model, ingat bahwa sebuah sistem tetap dioperasikan oleh manusia.

Saya sebagai SysAdmin / programmer dapat dengan mudah menyisipkan beberapa baris kode yang memerintahkan untuk (misalnya) mengirimkan username / email dan password yang diinput oleh user ke email pribadi saya, baru menyimpannya dengan salted hash ke database yang digunakan. Jadi jangan pernah mempercayakan sesuatu yang penting begitu saja, terutama ke perusahaan yang memperkejakan orang semacam saya 😈.

Ketika password Anda sudah didapatkan, apa lagi dalam bentuk plain-text, akun Anda di situs lain dapat diakses dengan mudah, apa lagi jika Anda tidak mengaktifkan fitur semacam 2FA.

Gunakan password yang panjang dan kompleks

Password Brute Force Table
Password Brute Force Table

Gambar table diatas menginformasikan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan plain-text password menggunakan Nvidia GeForce 1080 dengan asumsi dapat melakukan brute force attack sebanyak 30 juta kali dalam 1 detik.

Tentu saja simulasi tersebut bervariasi tergantung kemampuan hardware terhadap algoritma hash yang digunakan. Gunakanlah password minimal 12 karakter acak yang mengandung angka, simbol, huruf besar dan huruf kecil. Semakin panjang akan semakin baik karena teknologi dan kemampuan hardware berkembang sangat cepat.

Maksud password acak disini adalah password yang sama sekali tidak terlihat sebagai sebuah kata, entah itu kata benda maupun kata sifat. Contoh password acak : i7#xYkU9Txd@5Y

Meskipun terdapat faktor lain yang dapat mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan plan-text password karena adanya Hash collision, tapi dengan password yang kompleks setidaknya memperkecil pilihan yang dapat digunakan cracker sehingga mereka tidak dengan mudah mendapatkan plain-text password kita.

Hindari menggunakan password yang mengandung identifikasi pribadi

Rata-rata, orang memilih menggunakan dan menyantumkan suatu yang personal di password mereka. Misalnya:

  • Tanggal lahir: ditatompel09111978 atau 19781109dita
  • Alamat: tompelBrooklyn12St
  • Nomor Telepon: dita7576
  • Hobi: Colly3x24

*Yang terakhir abaikan 🙊.

Hal-hal yang dapat ditebak dari informasi tersebut dapat dimanfaatkan untuk melakukan Brute Force terhadap password Anda. Jadi gunakan password yang susah ditebak dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan Anda.

Jangan simpan password Anda di browser atau mencatatnya ke dokumen digital tanpa enkripsi

Jangan pernah simpan password Anda di browser. Fitur penyimpanan password dari sebagian besar browser mainstream tidak mengimplementasikan enkripsi, jadi password Anda kemungkinan besar disimpan dalam bentuk plain-text. Dan ketika PC / laptop kita dipinjam oleh teman atau kerabat, hanya butuh beberapa detik saja untuk mengambil password yang tersimpan di browser.

Begitu pula dengan fitur penyimpanan password bawaan dari ponsel, sebisa mungkin hindari menyimpan di sana dan gunakan Password Manager yang open-source yang nanti akan saya bahas juga di akhir artikel.

Mengubah password secara berkala sudah tidak relevan

OTP menurut Kominfo
OTP menurut Kominfo

Dikutip dari situs tempo.co, \(\large yang\) \(\large mulia\) Mentri Kemenkominfo \(\large maha\) \(\scriptstyle da\) \(\cal S\Eta\Iota\large T\) , Pak Johnny G Plate mengatakan :

“One time password itu harus selalu kita ganti sehingga kita bisa menjaga agar data kita tidak diterobos,”.

$$ {one + time + password \above{2pt} harus + selalu + kita + ganti} \\\ \\ \begin{Bmatrix} W + k + W + k + W + k \\ w + K + W + k + w + K \end{Bmatrix} ^{8x} \\ \underbrace{TROLLLol0lol0lol0lol0lol0lol}_{\LARGE \text{ \textdagger} RIP \text{ } \xcancel{teknologi}\text{ \textdagger}} \\\ \\ $$

Ahemmm… Jadi yang sama sekali belum mengerti bahasa enggres, OTP atau one-time password artinya password yang hanya digunakan 1 kali saja. Setelah digunakan atau sudah melewati batas waktu tertentu, password tersebut sudah tidak dapat digunakan lagi. Jadi by nature dia selalu berubah dan bukan kita yang menentukan nilai dari OTP tersebut.

Saya yakin pak mentri bukannya tidak mengerti, tapi memang salah bicara. Maksud beliau pasti password biasa, bukan OTP. Ya pak ya? Ya kan pak? Ya kan? 😟

Kembali ke topik mengenai kenapa menurut saya mengubah password secara berkala sudah tidak relevan, karena untuk mengingat situs atau aplikasi yang kita pernah mendaftar saja sudah sangatlah susah, apa lagi harus mengubahnya secara berkala dengan password acak yang berbeda.

Menurut saya pribadi, dengan mengimplementasikan poin-poin yang sudah saya sebutkan di atas sudah cukup (untuk orang-orang pada umumnya).

Gunakan Password Manager yang open-source

Poin-poin diatas yang saya sebutkan akan sangat sulit dilakukan tanpa adanya sofware Password Manager. Gunakanlah password manager yang open-source yang sudah dan dapat diaudit secara bebas kapan saja oleh publik.

Ada banyak software password manager yang open-source seperti Bitwarden, KeepassXC, Padloc, dsb. Jika Anda memiliki infrastruktur dan kemampuan dalam membangun dan memanage self-hosted server dari password manager tersebut, akan lebih baik jika Anda menggunakan versi self-hostednya.

Tips menggunakan password manager

Untuk dapat mengikuti tips saya ini, Anda memerlukan:

  • 2 buah akun email, 1 diantaranya adalah email yang tidak pernah Anda gunakan untuk registrasi dimanapun.
  • Mampu mengingat paling tidak 3 buah password kompleks yang berbeda (minimal 12 karakter yang mengandung angka, simbol, huruf besar dan huruf kecil).

Taruh kata, saya sudah mempunyai 2 buah alamat email berikut:

  1. [email protected]
  2. [email protected]

Email pertama saya gunakan untuk setiap registrasi website yang memerlukan verifikasi email. Ingat dan catat baik-baik password untuk login email tersebut di OTAK Anda (jangan pernah tuliskan password login tersebut dimanapun, termasuk password manager).

Email kedua HANYA saya gunakan untuk fitur recovery / lupa password dari email pertama. Jangan beritahu kepada siapapun alamat email kedua ini kecuali provider email pertama.

Biasanya email provider sekelas Gmail juga akan mengirimkan notifikasi ke email recovery jika ada aktifitas yang dianggap mencurigakan dari akun Anda. Gunakan password yang berdeda dari email yang pertama untuk megakses email recovery ini (Ingat dan catat baik-baik password untuk login email tersebut di OTAK Anda (jangan pernah tuliskan password login dimanapun, termasuk password manager).

Register ke situs penyedia password manager menggunakan email pertama. Biasanya password manager akan meminta anda untuk menentukan Master Password Anda. Gunakan password yang berbeda dari password email pertama dan kedua. Dan, lagi-lagi: ingat dan catat baik-baik Master Password tersebut di OTAK Anda (jangan pernah tuliskan Master Password dimanapun, termasuk password manager itu sendiri).

Jangan lupa aktifkan 2FA/OTP (jika provider menyediakan fitur tersebut) untuk mengakses 3 akun penting diatas (email pertama, kedua, dan password manager).

Gunakan password manager untuk mengenerate dan menyimpan semua password situs atau aplikasi yang Anda gunakan diluar email pertama, email kedua, dan master password dari pasword manager yang Anda gunakan tersebut.

Dengan begitu, Anda benar-benar memiliki password acak yang berbeda untuk setiap situs atau aplikasi yang Anda gunakan tanpa harus repot mengingat. Semoga artikel ini berguna dan dapat menambah wawasan.

Catatan khusus mengenai email, jika Anda menggunakan penyedia layanan email seperti Yahoo! atau Google, Anda bisa kehilangan akun email Anda jika Anda tidak pernah melakukan login dalam kurun waktu tertentu. Pembahasan mengenai hal ini saya tulis dalam bahasa Inggris di berjudul “Why Inactive Email Accounts is Dangerous”. Jadi, selalu sempatkan login ke penyedia layanan email yang Anda gunakan minimal 2 bulan sekali.